Komputer dalam komputer

Dua hari yang lalu, mendadak saya jadi konsultan buat seorang teman yang mau upgrade komputernya, setelah lihat spek komputernya maka diputuskan hanya akan nambah memori sebesar 512 Mb. Untuk menunjukan apa yang berubah setelah nambah memori saya coba untuk membuat virtual machine dengan VMware. Sambil coba ngeracuni
mempromosikan Gnu/linux.

Saya butuh vmware player yang di unduh
disini, dan vmxwizard yang saya unduh disini.
dan jangan lupa cd installer Gnu/Linux distronya sich bisa apa saja, cuman karena majalah Info Linux banyak ngasih file iso dari berbagai distro kemarin saya coba menggunakan file iso distro karya anak negeri pclinux.

vmware player dan vmx wizard di install diatas M$ Win$ xp yang asli dapat membajak. hehehe
trus ya tinggal jalanin vmx wizardnya. Nah tugas vmx wizard ini membuat file yang akan di jalankan sebagai mesin virtual.
Jalanin dech vmx wizard, trus pilih “other: dibawah “type” untuk jenis sistem operasi, meskipun hanya tersedia sebuah entry “Linux hanya untuk kernel 2.4” tapi saya coba pake yang kernel 2.6 tetp jalan kok. Pada bagian memory to allocate cantumkan setengah dari kapasitas memeori system. Saya cantumkan 256 Mb. Untuk harddisk virtual cantumkan nilai ‘10000’ pada bagian Disk Size in MegaByte’. Karena saya mau menggunakan file iso saya pilih dan brows file iso yang sudah saya kopikan ke harddisk. Pada Network Option biarkan setting pertama ‘VM Network 0 (bridge). Namakan pc virtual anda dengan nama apa aja dech, nah terus wizard tadi akan menyuruh si VM player untuk jalan, tunggu kira-kira 2 menitan dan layar vmware player pun memunculkan isi file iso pclinux. seperti gambar ini nich

installpclin.png

Hehe sebenernya sich pc linux merupakan live cd. Setelah boot uji coba sound dan printer serta jaringan semua berjalan normal.

udah ach mau ngajar dulu.

~ oleh kangguru pada Maret 12, 2007.

28 Tanggapan to “Komputer dalam komputer”

  1. pake virtual memang cara aman agar tidak merusak data yang ada dihdd jika terjadi kesalahan dalam instalasi sistem operasi..

    tapi pas mau instalasi yang asli (tanpa VM)… rada kelimpungan pak guru.. takut data ilang dan sebagainya..

    positifnya kita bisa belajar 2 sistem operasi sekaligus..
    negatifnya.. biasanya pengguna yang baru (newbie) bakal membandingkan mana yang lebih nyaman.. toh kebanyakan orang merasa nyaman yang punya uncle bill.. akhirnya VM linux/nix nya didelete.. huff.. susah..

  2. Lho Pake “pinguin” juga tho kang guru?! he..he..he…memang yg punya “uncle bill” tinggal klak-klik tok, tapi bisa bikin otak jadi jongkok orang indonesia memang suka yg nyaman dan ga ribet2 gitu. double OS memang pilihan paling ideal buat jaga2 kalo ada newbie yg ga kerasan pake Mr. Pinguin.🙂

  3. teu acan tiasa ngalih ka linux euy…😦

  4. @clukindahose & @soe genk gie
    yup setuju dual os dulu baru entar win$ di delete

    @grandiosa12
    mangga kang cobian
    hehehhe promosi teruuuuus

  5. Informasi yang sangat berguna.

    Saya sampai saat ini belum mencoba-coba kembali linux yang saya dapat kan dari kiriman.

    Nanti kalau sudah saya install, pasti akan saya bagi2 ke blog pengalaman yang saya rasakan saat pake linux.

  6. Saya masih banyak bingungnya nih kalau ngomongin Linux.

  7. saya belum pernah coba mesin khayalan itu, makasih infonya bung.🙂

  8. pake live cd linux emang ……. banget deh okoknya…
    kalo saya lagi dapet kerjaan ngebersihin laptop anak kedokteran dari visua biasanya saya juga make live cd

  9. Linuk? Saya tertarik tapi selalu ragu untuk memulainya. Padahal Ubuntu dn Kubuntu sudah saya dapat dari Pak Urip Helgeduelbek. Harddisk punya dua di satu komputer. Tapi malasnya untuk mencoba itu nggak ketulungan. Ada saran enggak ya. Makasih kang untuk kunjungannya.

  10. wew..
    berandai-andai……
    seandainya 6% saja guru guru di indonesia punya computer knowledge seperti guru kita yang satu ini …..

    oops ! berandai2ku yang diatas masih lama terjadi …..

    berandai-andai lagi ….
    sendainya semua guru guru tercinta dibumi pertiwi ini memiliki komputer seperti pak guru kita satu ini ….

    hiks .. masih terlalu jauh

    berandai-andai lagi ….
    seandainya semua guru guru di republik ini pinter mengoperasikan komputer ….

    tentu guru-guru ini bisa mengajarkan pengetahuannya ke murid-murid nya …

    kalo satu orang guru bisa ngajarin komputer ke 10 orang murid saja … tentu banyak sekali adik adik kita yang dapat pengetahuan tentang komputer

    seandainya .. seandainya . ..

    lantas .. apa yang bisa saya perbuat ? kita ?

    semangat terus pak kangguru !!!!!!

  11. Nah Kang… terus inovatif deh…

  12. nunggu tutorialnya pak.
    Yang praktis-praktis gini lebih enak daripada baca buku.
    Soalnya saya glongan gaptek😀

  13. Waduch, aku ketinggalan banget ya. Rekan2 kebanyakan sudah pakai Linux sedangkan aku masih setia dengan “jendela” yang kumiliki.
    Kapan2 aku coba “si pinguin” dech

  14. Wah Linux itu apa sih kang, aku bisa teracuni neeh…juga sana sini kok pada ngomong linux?

  15. Kang abdi mah teu acan ka Linux can ngartos nganggo jandela keneh…. meni watir

  16. iya nih… di universitas gajah mulai digalakkan hijrah ke opensource (sebenernya udah lama) cuma bbrp hari ini ‘anget’ lagi….

    distro linux apa sih yang kang guru rekomendasikan untuk pemula?

  17. Tapi suatu saat nanti, LINUX memang akan jadi primadona. Apalagi Pemerintah Sudah Punya Kebijakan IGOS-Indonesia Go Open Source

  18. rapelan nih berbalas komen
    @prayogo
    dicoba dulu pak pake virtualisasi aja

    @doeytea
    sama kok pak kita juga bingung ya sekalian aja di coba biar ngak bingung

    @Pak Guru
    Banyak yang bisa di pelajari lewat virtualisasi pak

    @ndarualqas
    sip tuh pak

    @williyedi
    di coba pak

    @panca
    Komputerku dapat ngutang je hehehhehe

    @Deni Triwardana
    Terus ajarin ya kang

    @cakmoki
    tutorialnya ya insya Allah

    @deking
    bukan soal ketinggalan, pake linux juga belum tentu terdepan hehehe

    @evi
    moga racunnya bermanfaat

    @xwoman
    Nganggo jandela ge sae neng mung kade weh kengeng ngabajak

    @antobilang
    Ubuntu, kubuntu, Xandros, wah banyak kang saya sendiri kalo pake komp lemot milih slackware

    @jhonrido
    siip kang mudah-mudahan IGOS nya ngak ngos-ngosan

  19. sami… teu acan kapeser kompor na bade ngalih ka linux teh😉

  20. @Biho
    abdimah nembe gaduh oge kompr muter kang

  21. Kata temanku linux lebih enak ya…
    tapi pekerjaan yang harus dikerjaan ga habis-habis malah tambah tinggi, jadi ga sempet belajar
    walhasil gaptek terus.

    Tapi saya sneng bisa ikut nimbrung
    terima kasih

  22. @eva yup enaknya emang lebih tuch si penguin

  23. Udah punya software ini sih. Tapi belum pernah aku coba. Takut ntar komputerku malah jadi lelet. Ntar aja kalo dah nambah memory🙂
    btw, linux live cd koq berat banget ya? aku nginstall dari live cd kubuntu lama banget prosesnya. Padahal CD driveku udah 24x. Trus prosesorku dah AMD 64X2 ;(

    @agam
    kayaknya 512 Mb udah cukup
    masalah live cd kubuntu emang terasa berat tapi dengan spec AMD 64X2 mestinya sich ngak terlalu berat coba pake yang ringan simplymepis atau pclinux

  24. apaan sih tu kang virtual machine

  25. mau comment apa ya ? saya kok nggak nyambung sama sekali dg topik ini ya ??

    @junthit
    lha itu dah komen

  26. ooo.. gitu ya. Makasih penjelasannya.

  27. weleh…, pak guru ternyata te-o-pe-be-ge-te

    kapan2 boleh ikutan nanya2 ya…

    (^_^)

    @axireaxi
    nanya boleh tapi belum tentu jawaban saya bener hehehehhe

  28. pak bos…. bukan komputer dalem komputer, kale…. os dalem os ….🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: