Miskin mau dooong

Nyontek tulisan bu evi , dan komentarnya cakmoki di omaigat, tentang fakir miskin dan anak-anak terlantar yang dipelihara oleh negara itu, memang miskin itu susah, miskin itu ngak deh makasih. Jadi inget bentar lagi kan musim penerimaan siswa baru, nah ada banyak pengalaman di sekolahku yang emang mayoritas siswanya tergolong miskin, setidaknya menurut pengakuan orang tua yang datang ke sekolah.

Ceritanya kan tiap tahun ajaran baru, Komite sekolah dan para orangtua siswa baru rapat untuk idealnya sich membahas program sekolah, yang biasanya nyangkut ke soal biaya. Nah udah beberapa tahun belakangan ini kalo nyangkut biaya sekolah rame deh pembahasannya. Trus usai rapat misalnya di tentukan bahwa dana sumbangan pendidikan atau yang dikenal dengan istilah dsp adalah x rupiah.
Sekolah biasanya akan ngambil kebijakan soal pembayaran x rupiah itu, mekanismenya :

1. Di bayar tunai (kayak mas kawin aja)

2. Di cicil sekian kali

3. Dibayar dengan SIM (surat izin miskin) dari kelurahan.

Nah, mengenai SIM yang bukan izin mengemudi tadi, sering saya dapet pengalaman lucu.

Dialognya kira-kira begini :

Ortu : Maaf pak bisa ketemu sama kepala sekolah

Saya : Oh bisa pak silahkan di ruang tamu.

Entah apa yang terjadi di ruang tamu, kepsek memanggil saya untuk menemui ortu.

Saya : Ada yang bisa saya bantu pak?

Ortu : Oh iya ini soal anak saya, saya mau menyerahkan surat keterangan tidak mampu dari kelurahan.

Saya : Oh iya pak nanti saya urus, kalo udah beres nanti saya kabari bapak, ada alamat yang bisa saya hubungi pak?

Ortu : “Oh ini catat saja no HP saya.” dan ia mengeluarkan Nokia N series dari saku bajunya.

Ortu : 081sekian-sekian

Saya : No rumah pak ?

Ortu : 02sekian-sekian

Saya : makasih pak, nanti saya hubungi.

Dan Ortu itu pun berlalu dengan motor bebeknya yang terlihat masih baru.

Saya heran kok bisa ya orang yang punya N series dan motor bebek baru dapet SIM biar bebas biaya sekolah. Emang sich lebih untung kalo punya surat keterangan tidak mampu paling ngurus kekelurahan trus bebas deh biaya sekolah sesuai dengan tuntutan UUD 1945.

Emang sich sekolah dirasa mahal, cuman terus terang itu juga yang ditakutkan oleh guru jangan-jangan guru ngak mampu membiayai anaknya untuk sekolah.

Halah

~ oleh kangguru pada Juni 13, 2007.

37 Tanggapan to “Miskin mau dooong”

  1. Iya kanga very complicated situation, menurutku andaikan saja pendidikan itu gratis… tiak akan ada amsalah seperti ini ya kang, kesejahteraan guru juga di perhatikan tentunya… SEMOGA

    @bu evy
    andai dan semoga bu

  2. waaaaaaaaaaaaaa….lam kenal dulu yak..

    yap “lam kenal…”

  3. WAh itu sih bukan miskin Kang. Kacau, kacau, and kacau.
    Kok ada ya yang begitu? Ga tahu malu amat?
    Btw, bagus juga pertanyaannya kang, strategy untuk tahu kemiskinan itu? Tanya no HP, tanya no telp rumah, eh bawa motor bebek baru pula. Bengong deh…. apa mungkin standar miskin di Indonesia sudah berubah? Ada-ada saja ya di Indonesia tercinta ini.

    @mathematicse
    standarnya dah di bahas di omaigat sama bu evy, dan memang kacau balau

  4. banyak yg miskin ya kang …😦

    @teh jurig
    mungkin udah ada virus miskin teh, menyebar ke segala bidang

  5. waduuuhhhh malu-maluin tuh si bapa? apa ga tau malu ya? atau besar kemalu……. ups, jangan di terusin ah.
    ya, realita bangsa kita sedang menggalakan program memasyarakatkan kemiskinan dan memiskinkan masyarakat. Banyak kebijakan pemerintah pusat dan daerah yang muaranya pada kemiskinan rakyat. huh…, lima puluh tambah lima puluh, ceppe deeeeeeeeeh.
    Lebih parah lagi jika kemiskinan materi ini berinterferensi dengan kemiskinan moral, mungkin kasus si bapa itu adalah contoh realnya.
    tp moga2 aja pemerintah tidak kepikiran membuat program memiskinkan para guru. wooooww apalah jadinya dunia? iiiiiiiihhhhh amit-amiiiiiitt deh.

    @ading
    bukan malu-maluin ding, mungkin urat malunya dah putus

  6. walah-walah *sambil geleng-geleng*

    @anggara
    jangan kebanyakan geleng-geleng nya😛

  7. lam kenal

    @Nayz
    lam kenal kembali nayz

  8. Itu teorinya. Orang miskin dipeliahar negara. Tapi kalo di amrik denger2 emang bener2 dikasih makan dll.

    @Agam
    negara ini penuh teori miskin implementasi ya

  9. Pembayaran x rupiahnya nggak ada pilihannya pak?
    Misalnya:
    a) sekian rupiah – sekian rupiah
    b) dua-kian rupiah – dua-kian rupiah
    c) tiga-kian rupiah – tiga-kian rupiah
    d) di atas empat-kian rupiah…😆

    @Master Li
    e) gratis dengan surat keterangan hehehhehe

  10. Sebenarnya, dalam kehidupan sehari-hari; yg biasa dipakai bukan surat ket miskin
    melainkan surat ket tidak mampu … utk
    beli mobil
    beli motor
    begitulah
    selalu ada celah utk tdk berbohong
    Salam kenal😉

    @luthfi
    heheh aku juga pengen bikin ah surat keterangan ngak mampu beli mobil, motor, rumah
    eh kalo di bawa ke dealer laku ngak yah😉

  11. Jangan-jangan si ortu itu masih saudara dekat Kangguru…???
    Ko tahu celah sih…he he…
    <strong>@rbaryan
    ya kalau sodara dekat pasti anda donk hehehhehe</strong>

  12. Memang di Indonesia ini kayaknya banyak orang berjiwa pengemis. Kalau tidak punya apa-apa mengemislah ia, kalau punya kekuatan jadi premanlah ia, kalau punya kekuasaan jadi koruptorlah ia. (Wah nyambung gak ya komenya?)

    @kang doey
    pas banget kang

  13. btw, manakah yg lebih miskin:
    pejabat korup yg tinggal di rumah mewah ataukah saudara kita yg tidur di kolong jembatan..?
    *sedih*

    @axireaxi
    pejabatnya banyak yang miskin….. hati

  14. huahaha, seru…
    persis sama kayak ngurus kartu miskin untuk beras, kesehatan, dll. Kalah tuh hp kepsek sama si miskin.
    Itulah pak, mereka yg pura-pura *atau cita-cita* miskin ingin anaknya pinter tapi modal nipu😛

    @cakmoki
    hehehhe iya kepsek aja kalah apalagi saya cak, masih pake si-emen a 55 jadul, plus ngak punya motor hehehehhe

  15. —– di bawah terik matahari aku memungut seonggok sampah demu sepenggal kata ….kenyang….
    tidak semua yang dapat dihitung, dapat menghitung. tidak semua yang dapat menghitung, dapat dihitung.

    @supermax
    itung-itungan jadi miskin heheheh

  16. Trus klo gini siapa yang salah donk. Apakah media terutama TV juga pengaruh ?

    @anas
    Entahlah ™

  17. Para leluhur di Jawa sering berkata, “Sugih kuwi dununge neng ati.” (“Kaya itu letaknya di dalam hati (batin)”). Kalau membaca tulisan Wa Guru di atas mengenai ortu yang ngasih SIM tetapi dia punya Nseries dan bebek baru, berarti memang benar kata para leluhur dulu. Bahkan pada pejabat ataupun orang kaya berpangkat pun pada miskin. Miskin akhlak. <a href=”http://suaraku.com/2006/10/18/kaya-berpangkat-miskin-akhlak-2/” rel=”nofollow”>Kaya berpangkat miskin akhlak</a>.

    @kang kombor
    iya bener banget yang di tulis kang kombor

  18. di indonesia, miskin merupakan suatu kebanggaan…

    #imcw
    miskin kok bangga ya pak

  19. miskin tipu emang lagi laku….
    tp acting nya kurang canggih…..
    giliran dimintain sumbangan / kewajiban bayar ini itu belagak miskin….
    ampuuun deh kang guru…..
    kyknya ngeluarin surat tidak mampu juga harusnya pake survey dulu kali…..

    @Nila
    heheh iya kayaknya harus di survey

  20. daripada pusing miskin, mending ngimpi kaya dari google adsense aja ah

    @roffi
    iya ya mendingan usaha dari adsense

  21. prioritas seperti orang kaya… meskipun miskin😀

    @Pak Urip
    iya keknya prioritasnya beda ya pak

  22. Enak buener ya wak. Ngaku miskin tapi harta sebenarnya berkecukupan (indikator dari ponsel, sepeda motor, dll). Memprihatinkan😦

    @indra kh
    kayaknya situasional ya hehehhe

  23. hehehe ironis ya pak, dia sekalian nawarin berlibur ke vilanya di puncak ga??

  24. kenapa mau miskin??

    ya hidup hidup..

  25. Tetaplah untuk terus berjuang, sampai napas terakhir berhembus. Jagan pernah menyerah dengan keadaan.

  26. 😦
    padahal kemarin saya liat tayangan tv
    seorang korban kerusuhan ambon yang telah kehilangan istri dan harta bendanya terpaksa menjadi pemulung di metropolitan, ia sangat berharap anaknya kelak tidak mengikuti jejaknya namun… ia berkeluh
    meskipun pemerintah telah membebaskan biaya sekolah (SD) tetap saja ia tidak mampu untuk membayar buku dan seragam sejumlah 300 rb rupiah…
    wakwawww perasaan jadi teu pararuguh😦

  27. sulittttttttttttttt serba rumiiiiiiiiiiiiiiiiiiit ngaku miskin eh.. bawa N series, ngaku politikus bersih eh…. terima uang juga… hiihihih zaman ini udah berubah pak, saya lebih suka nulis blog aja, terus baca blog lagi dan lagi dan lagi… salam kenal

  28. iyaa pak guru… kalau urusan orang miskin bakal dapat keringanan pada antri memiskinkan diri (pengalaman pribadi nih)

    sama juga jika ada program orang kaya harus nyumbang semua antri memiskinkan diri…
    hanya the real miskin yang benar2 miskin berpikir memiskinkan diri…

    loh kok cari nulis artikel di sini seh ….🙂

  29. Hmm…cerita yang mengharukan.
    Boleh minta nomor hp-nya si bapak gak kang? serius nih.
    Abis baca ceritanya kang guru saya jadi kepikiran mo nyumbang pulsa buat si bapak ber hp Nokia N series. hehehe….

  30. Hidup itu pilihan.
    Miskin? juga opsional😀

  31. o0o.. tapi bukankah sekarang Sekolah Dasar aja udah banyak yang gratis ya….

    Tapi kalo Swasta sich tetep gile dech tiap taun malah naik…
    Dodolz
    Mana Sekolah SMK jurusan ipa malah belajar ips….

  32. wah, rumet klo gitu yah. Tapi bagi yang benar2 miskin (sebenarnya bukan miskin2 amat sih, tapi kurang mampu untuk “menyempurnakan biaya sekolah”), saya juga prihatin sama pemerintah dan yang “ngurus(biasanya staff admin sekolah)”, untuk memberikan beasiswa aja mesti jual kemiskinan (+malu juga) sebagai syarat. ini pengalaman pribadi lho!!hehehe
    prestasi?belum tentu dilihat. trus pas udah dapet beasiswanya, eh malah diminta biaya “capek” sama yang “ngurus”. Ikutan capek deh

  33. nb: supaya gak salah pengertian, karena termasuk golongan yang kurang mampu untuk”menyempurnakan biaya sekolah”. Kami sekeluarga juga gak ada hp, maupun alat elektronik yang bisa memanjakan keluarga kami (jujur lho, hehehe) maklum benar2 kampung soalnya, mo nelpon siapa. saya sendiri juga baru tahun 2006 punya hp(krn sudah punya penghasilan sendiri) dan itu pun bukan hp teknologi tinggi, yang penting bisa nelpon aja. Jadi pantes kan dapat pengurangan biaya sekolah, hehehe
    nb yang kebanyakan, curhat deh

  34. memang di jaman sekarang pendidikan lumayan mahal…..tapi dari segi mutu nya kurang, ….nah … STIE Tunas Nusantara solusinya . ada Beasiswanya lagi mau tahu…….coba klik http://rianatn81.wordpress.com
    dan dapatkan voucer gratis tuk fomulir.

  35. Jangan-Jangan…. Miskin Itu

    Enak.

    Punya HP N series, Punya Motor Bebek,

    Bolehlah, MAsih Mudo ada SIM, Aneh aj..??

    Daftar MIsKin Mau Ga?

    **********

    @anaconda
    iya mau ngak miskin beneran

  36. tungguuuuuu… Komen 34 ntu promosi Ya………..???

    Wah2, nggak Takut tuh Sekolah, biaya nya di tuker SIM…??

  37. perbatasan identik dengan daerah tertinggal dan daerah tertinggal merupakan daerah masyarakat miskin.kenapa pemimpin negeri ini tidak memperhatikan?jangan urus perutmu dulu…ada mentri daerah tertinggal ko tinggal di jakarta sh….tu liat kaltim khususnya nunukan hidup dari dari malaysia aja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: